BITCOIN SEBAGAI MATAWANG - Cakna Kewangan

Monday, 4 December 2017

BITCOIN SEBAGAI MATAWANG


Matawang boleh digunakan untuk melabur tetapi matawang itu sendiri BUKAN UNTUK DILABUR. 

Apakah maksudnya? 

Katakanlah kita mahu melabur dalam pasaran saham, maka kita akan gunakan matawang untuk membelinya. Namun begitu, kita tidak boleh (secara individu) membeli matawang (cth: RM) ketika nilainya rendah SEMATA-MATA DENGAN NIAT untuk menjual ketika nilainya meningkat. Ini  menimbulkan unsur spekulatif yang akhirnya membawa kepada kejatuhan nilai RM (dan juga haram disisi agama).

Komoditi mungkin boleh menjadi matawang TETAPI MATAWANG BUKAN KOMODITI. Matawang adalah matawang. Tidak kisahlah ia berasal dari komoditi atau fiat atau digital. Selagimana masyarakat menganggapnya sebagai matawang maka selama itulah ia adalah matawang (melainkan kita mahu bekukan nilainya dan pamerkan ia dalam frame pada dinding muzium kita. itupun khilaf).

Jika kita "menganggap" matawang sebagai komoditi maka ia tidaklah merosakkan sifat matawang tersebut. Namun PERBUATAN kita yang menjadikan matawang sebagai komoditi (membeli ketika nilainya rendah dengan niat menjual ketika nilainya tinggi) itulah menyebabkan ia rosak secara sistemik.

Tulip Mania > South Sea bubble > Dotcom bubble > Subprime mortgage crisis. Sejarah telah mengajar kita, tiada buih yang meroket ke bulan melainkan semuanya hanya terbang menunggu pecah dan hilang di awangan.

Konklusinya, jika anda membeli matawang (fiat dan digital) untuk menggunakannya sebagai matawang, maka silakanlah. Namun jika anda membeli matawang semata-mata menunggu masa yang baik untuk dijual maka itulah spekulatif yang bakal membinasakan matawang itu sendiri.

No comments:

Post a Comment